Sunday, December 23, 2012

Retweet Tanpa Usul Periksa

Dahulu di Facebook, ramai orang gemar berkongsi ( share ) status-status Islamik dengan niat dapat berdakwah. Ini berikutan terdapat segelintir orang yang gemar mengguna pakai sepotong hadis nabi berbunyi '' Sampaikan dariku walapun sepotong ayat '' yang diriwayatkan oleh Al-Bukhari.

Ramai orang yang tertarik dengan hadis ini tambahan lagi ia merupakan hadis sahih. Persoalannya kini, adakah kenyataan yang terdapat pada status Facebook ataupun kini di Twitter sebagai satu kenyataan yang benar.

Penulis sudah beberapa kali terlihat beberapa tweets dimana penulis sendiri meragui kesahihan ataupun kebenaran isi kandungan tweeet tersebut. Maka penulis dengan inisiatif sendiri mencari jalan mengetahui kesahihan sesuatu perkara tersebut.

Apabila digoogle, Tiada pun kenyataan tersebut terutamanya berkaitan hadis nabi. Penulis cukup pantang kalau tengok orang retweet hadis tanpa ada sebarang perawi hadis dan periwayatan terhadap hadis tersebut termasuklah tahap hadis tersebut sama ada daif ataupun sahih.

Baru-baru ini, penulis ada terbaca sebuah hadis di twitter yang berbunyi '' Terimalah nasihat sesiapa pun meskipun daripada seorang pelacur ''. Penulis pun tertanya-tanya tentang kebenaran hadis ini lalu penulis menggoogle ayat tersebut.

Cari punya cari... Penulis tidak jumpa pun hadis tersebut diriwayatkan oleh mana-mana orang tetapi apa yang penulis jumpa adalah hadis tersebut disifatkan sebagai la asla lahu ataupun tidak ada sumbernya. Katanya lagi, tidak halal untuk menulis dan meriwayatkannya melainkan untuk memberitahu tentang kepalsuannya.

Penulis bersyukur kepada Allah S.W.T kerana penulis diberikan akal dan masa untuk mencari kebenaran hal tersebut sejajar dengan sepotong ayat Al-Quran dari surah Al-Hujarat pada ayat enam ( 49:6 ) yang berbunyi ;

" Hai orang-orang yang beriman! Jika datang kepadamu orang yang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu "

Disini penulis ingin ingatkan yang penulis tidak bermaksud mengatakan yang rakan-rakan Twitter kita seorang yang fasik, tetapi lebih menjurus kepada mencari kebenaran sesuatu berita supaya tidak berlaku fitnah.

Ada lagi hal yang menarik minat mata penulis untuk berkongsi iaitu seorang tweet dari remaja Melayu yang mengatakan baring sewaktu azan akan membuatkan jenazah kita menjadi berat dan mengatakan jangan bercakap ketika azan, kelak tak dapat mengucap ketika hendak meninggal dunia.

Apa yang menyedihkan, tweet terbabit telah diretweet oleh 107 orang dah 19 orang telah mengfavouritekan tweet tersebut yang mempunyai kesilapan dan kesalahan.

Pertama, penulis tidak pernah terbaca mana-mana hadis yang mengatakan mayat akan menjadi berat jika kita baring ketika Azan. Dan setelah diselidik, memang tiada pun hadis tersebut diriwayatkan dimana-mana kitab tidak kira dari Bukhari, Muslim mahupun Ibnu Majah.

Kalau orang itu bangun selepas Azan Subuh, takkanlah mayatnya menjadi berat juga meskipun beliau menunaikan solat Subuh.

Kedua, berkaitan cakap ketika azan yang mengatakan lidah akan menjadi kelu. Penulis akui hadis ini pernah penulis baca dan dengar tetapi tidak tahu dimanakah kesahihannya kerana tiada periwayatan diletakkan dihujungnya.

Setelah sekali lagi penulis periksa di google, penulis membaca sebuah artikel dimana ia mengatakan hadis '' Hendaklah kamu mendiamkan diri ketika azan, jika tidak Allah akan kelukan lidahnya ketika maut menghampirinya '' sebagai daif ataupun palsu.

Ini kerana tiada periwayatan hadis tersebut dimana-mana kitab malahan bertentangan dengan dalil yang mengatakan nabi bercakap ketika azan berkumandang. Ini disebut dalam kita sahihnya oleh Imam Bukhari berbunyi '' Sulaiman bin Shurad berbincang-bincang ( berkata-kata ) sewaktu ia mengumandangkan azan ''.

Justeru itu, tweet terbabit sememangnya salah dan penulis menyifatkan ia sebagai suatu hal yang amat berat dan perlu diperbetulkan. Oleh sebab itulah penulis tergerak hati menulis artikel ini untuk kesedaran bersama bukannya ingin berlagak alim.

Terdapat pelbagai lagi hadis palsu berlegar di ruang udara internet kita dimana ada yang menerimanya bulat-bulat tanpa sebarang usul periksa. Antaranya ;

  • Tuntulah ilmu walaupun hingga ke negeri China
  • Sesiapa yang tidur selepas Asar lalu hilang akalnya ( gila ), maka janganlah dia mencela melainkan dirinya sendiri
  •  
     
  • Sabar itu separuh daripada Iman
Yaa... Penulis sendiri tidak menyangka yang keempat-empat hadis yang tertera diatas ini sebenarnya palsu kerana salah satunya pernah diceritakan oleh Ustazah penulis sendiri. Anda sendiri boleh rujuk di website ini [ klik sini ]. Jika tulisan di blog ini salah, maka tegurlah saya dan perbetulkanlah saya.

Bukan itu sahaja, baru-baru ini penulis ada membaca tweet yang mengatakan jika ingin menulis Inshallah, hendaklah ditulis dengan tiga perkataan iaitu '' In Shaa Allah '' kerana Inshallah bermaksud cipta tuhan ( Allah ).

Pertama sekali penulis ingin komen mengenai cara penggunaan '' In Shaa Allah ''. Umumnya, masyarakat Melayu menggunakan perkataan Inshallah apabila mereka tidak yakin untuk melakukannya ataupun tidak. Contohnya ;

Harun Ajis : Weh... Kau datang tak petang ni main bola dekat padang?
Mat Jijan : Inshallah aku datang ( padahal malas nak pergi )

Tiba waktu petang nak main bola, Mat Jijan tak ada di padang dan apabila diwhatsapp oleh Harun Ajis menggunakan iPhone 5nya, Mat Jijan mengatakan yang beliau tak larat dan tak berjanji pun untuk ke padang bersama-sama bermain bola.

Dalam erti kata lain, kita menggunakan perkataan Inshallah sebagai satu perkataan yang mana kita sedang berada di tahap 50-50 walhal perkataan Inshallah yang bermaksud Dengan Izin Allah ini boleh dikira sebagai pasti pergi kecuali jika ada halangan.

Mungkin penulis salah, tetapi itulah realiti yang penulis nampak dari kacamata Armani penulis mengenai sikap orang Melayu kini.  Dan penulis ada terbaca supaya kita tidak menggunakan perkataan Inshallah ini pada perkara yang lagha. Contohnya ;

" Derr... Malam ni clubbin jom, dekat Rootz ''
" Inshallah la, kalau awek aku join aku pergi la ''

Apa daa... Nak pi clubbin pun kata macam itu... Memang Allah tak izin pun

Keduanya, sejak bila budak-budak Malaysia tulis Inshallah dengan menggunakan ejaan Inshallah. Bukankah depa ni guna ejaan Insyallah. Tetapi penulis rasanya telah lebih awal menggunakan ejaan Inshallah iaitu pada 28 Ogos 2011 dimana tercatat dalam artikel Kemerdekaan penulis.

Ada typo daa...


Mana penulis dapat hidayah guna perkataan Inshallah ini?

Ini gara-gara pengaruh Dato' Seri Anwar Ibrahim dalam artikelnya di blognyalah, beliau tidak mengeja perkataan Insyallah sebegini sebaliknya ejaannya ialah Inshallah. Begitu juga dengan Eidulfutri, penulis gunakan perkataan ini pada September 17, 2010 juga kerana pengaruh Anwar Ibrahim.

Maka tidak hairanlah mengapa beliau tercalon sebagai salah seorang individu paling berpengaruh di dunia oleh majalah Times. Malangnya, satu-satunya wakil Malaysia ini tidak mendapat tempat dalam 100 individu paling berpengaruh di dunia.

Jadi check balik bila anda mula menggunakan ejaan In Shaa Allah.

Penulis tidak boleh menafikan mengenai kebenaran tulisan tersebut ( kerana penulis tidak belajar bahasa Arab ) dimana tertera muka Dr. Zakir Naik, penceramah terkenal dari India didalam sebuah gambar yang menggesa kita menggunakan perkataan In Shaa Allah.

Penulis mencari kesahihan mengenai kebenaran tulisan tersebut tetapi apa yang penulis jumpa hanyalah sebuah komen dari penceramah terkenal Malaysia, tidak lain tidak bukan Ustaz Azhar Idrus.

Beliau mengatakan yang tiada masalah sebut atau eja InsyaAllah. Persoalan yang masih bermain di minda penulis adakah kenyataan tersebut ditulis oleh Dr. Zakir Naik yang menarik minat penulis apabila menonton videonya yang membuatkan seorang Kristian memeluk Islam. [ klik sini ]

Apabila disiasat, tiada pun kenyataan yang keluar daripada mulutnya bahkan tiada pun tulisan yang keluar dari mulutnya yang berbicara sedemikian rupa. Apa yang pasti, mereka hanya menggunakan gambar Dr. Zakir Naik sahaja. Kenapa?

Bayangkan jika anda meletakkan gambar peninju lagenda, Muhammad Ali ataupun Frank Ribery. Siapa akan percaya dengan tulisan tersebut. Jadi bagi mengelirukan pembaca, mereka meletakkan gambar Dr. Zakir Naik kerana beliau terkenal dalam konteks Islamnya.

Yaa... Memang ada tertulis dari Dr. Zakir Naik Fan Club dari Facebook tetapi apa relevannya meletakkan gambar Dr. Zakir Naik jika tidak untuk mengelirukan orang ramai di tepi bukannya diatas :P

Lagipun mereka tahu, yang kita semua ini hanya tahu tiga-empat orang penceramah Islam sahaja, yang pertama Ustaz Azhar Idrus. Kedua, Ustaz Don Daniyal. Ketiga, Dr. Zakir Naik dan terakhir sekali lagi Professor Tariq Ramadan.

Kalau kata Tuan Guru Haron Din belum tentu anda kenal. Begitu juga kalau sebut Sheikh Yusuf al-Qaradawi iaitu Presiden Kesatuan Ulama Sedunia, mungkin ada yang kenal kerana Anwar Ibrahim gemar menggunakan nama beliau dalam siri ceramahnya.

Selain daripada itu, penulis turut pernah melihat sebuah gambar yang mengatakan jika ingin menyebut Mekah, jangan disebut Mecca kerana ianya Gudang arak ( House of Wine ) dan apabila ingin menyebut Masjid dalam bahasa Inggeris, jangan disebut mosque kerana ia bermaksud mosquito ( nyamuk ) manakala ejaan Mohd pula dikatakan bermaksud Anjing bermulut besar.

Penulis hanya tersenyum apabila melihat ramai orang retweet ataupun share gambar-gambar sebegini kerana tahu ia hanyalah karut ataupun dalam perbendaharaan kasar penulis dipanggil Bullshit.

Kesimpulannya disini, penulis ini mengingatkan semua termasuk kepada diri penulis sendiri supaya tidak meriwayatkan ataupun meretweet ataupun share sebarang perkara yang tidak ketahui kesahihannya.

Kerana terdapat hadis nabi yang disampaikan oleh Abu Hurairah yang mana nabi bersabda '' Cukuplah seseorang itu dikatakan pendusta, bila ia meriwayatkan semua yang didengarinya '' riwayat Imam Muslim dalam kitabnya.

Jadi tidak perlulah anda memberi alasan, '' aku baca, rasa macam baik aku retweet la... mana aku tau benda tu tipu '' sebegini kerana ia merupakan tanggungjawab anda sebagai penerima untuk mencari kesahihan sesuatu berita seperti mana penulis nukilkan diatas.

Justeru itu, anda perlu berhati-hati untuk menyebarkan hadis dan sila pastikan sekurang-kurangnya tiga perkara ini. Jika tidak terdaya, tidak perlulah retweet ataupun share iaitu

  1. Benarkah ianya hadis?
  2. Siapakah yang meriwayatkan hadis itu?
  3. Adakah hadis itu sahih?
 Anda perlu ingat mengenai sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari yang berbunyi begini '' Janganlah kalian berdusta atas namaku. Sesungguhnya barangsiapa yang berdusta atas namaku, maka dia akan masuk neraka. ''

Hadis sebarkanlah walaupun sepotong ayatku mungkin sepuluh kali popular dari hadis ini, tetapi anda tidak boleh meminggirkan hadis ini. Justeru itu penulis berharap supaya saudara yang membaca artikel ini supaya tidak sewenang-wenangnya menceritakan suatu berita yang tidak tahu kebenarannya.

* Ada hadis palsu yang lagi lawak... Katanya setitik air mata perempuan menyebabkan lelaki disebat seratus kali... Ada juga yang tweet pasal benda ini... Doakan Allah bagi petunjuk

** Jika saudara ingin mendalami mengenai hal ini, penulis tidak boleh cerita kerana penulis hanya budak sekolah biasa... Searchlah digoogle... Pelbagai perkara terdapat disana yang penulis tidak berkesempatan menulis disini

*** Jika kita boleh membaca novel setebal 600 muka surat, kenapa kita tidak boleh mencari kesahihan sesebuah perkara yang tidak memerlukan 60 minit untuk pastikannya.

Thursday, December 20, 2012

Keajaiban Doa

Keputusan PMR baru sahaja keluar semalam ( 19 Disember ) dimana penulis amat berpuas hati dan bersyukur dengan huruf yang tercatit diatas slip PMR penulis. Sejujurnya, penulis tidak menyangkakan keputusan sebaik itu jika dibandingkan dengan usaha penulis.

Selepas penulis selesai menjalani PMR pada 9 Oktober hingga 16 Oktober lepas, penulis hanya mempunyai perasaan selesa dengan lima subjek sahaja iaitu Sains, Matematik, Geografi, Sejarah dan Pendidikan Agama Islam.

Manakala yang selebihnya iaitu Bahasa Malaysia dan Bahasa Inggeris penulis berasa ragu-ragu kerana banyak yang penulis tidak yakin dengan jawapan yang diberikan kerana tidak membaca soalan terutamanya berkaitan kesusasteraan ataupun literature.

Apa tidaknya, watak-watak dalam novel Komponen Sastera ( Komsas ) tingkatan dua, Wira Persona Avatari tidak penulis ingat walau seorang pun. Ini kerana penulis menjangkakan yang Merenang Gelora iaitu novel tingkatan tiga akan keluar.

Nasib menyebelahi penulis kerana soalan yang ditanya pada bahagian tersebut hanyalah soalan terhadap seorang watak sahaja yang sehingga kini penulis masih tidak ingat. Jadi, penulis hanya mereka lah perwatakan baik watak tersebut tanpa menyebutnya nama watak lain pun.

Begitu juga dengan Bahasa Inggeris, penulis tidak baca pun values yang terdapat di dalam buku How I Met Myself yang mana penulis hanya reka sendiri sahaja jawapan di bahagian Literature.

Kemahiran Hidup Bersepadu pula penulis ragu-ragu untuk memperoleh A kerana terdapat pelbagai perkara yang perlu penulis serba maklum dengan setiap butir-butir perkara yang jelas perlu mengambil masa untuk membaca.

Semalam, ketika berada di dewan sekolah, guru sekolah sedang memberikan slip untuk pelajar yang mendapat kurang satu A dari jumlah mata pelajaran yang mereka ambil. Penulis sangka tidak akan menaiki pentas disitu kerana penulis percaya yang penulis kehilangan dua A free-free. Cuma harapan penulis hanya pada KH sahaja.

Ketika nama pelajar di kelas penulis dipanggil, penulis hanya tersenyum melihat rakan-rakan yang lain naik menerima slip dari pengetua. Namun tidak semena-mena, nama penulis dipanggil untuk menerima slip PMR tersebut yang menunjukkan penulis memperoleh keputusan 7A.

Dan ketika penulis berdiri diatas pentas bertentangan dengan pengetua, pengetua tersebut bertanya kepada penulis, '' Apa yang B ? ''. Penulis menjawab English namun disanggah beliau dan berkata "KH".

Penulis hanya berterima kasih dan senyum kegembiraan kerana mendapat keputusan PMR yang tidak menjangkakan. Bersyukur... Itulah perkataan yang bermain di minda penulis meskipun kadang-kadang rasa geram kenapa aku tidak usaha sikit lagi supaya dapat 8A.

Ini kerana A yang penulis dapat sememangnya tidak dijangkakan dan B yang penulis terima sememangya sudah dijangka. Jadi penulis rasa bertuah kerana berjaya memperoleh keputusan yang melebihi harapan sendiri.

Penulis sifatkan keputusan PMR penulis sebagai keajaiban. Mungkin kerana usaha yang diiringi usaha. Namun sejujurnya, jika dibandingkan dengan pelajar 7A yang lain, usaha penulis tidaklah seusaha mana hanya setakat hadir ke kelas tuisyen untuk English, Science dan Math saja.

Tetapi mungkin berkat doa keluarga, sahabat dan penulis sendiri supaya mendapat keputusan yang baik dimakbulkan. Mungkin juga berkat Tuan Guru Haji Dato Seri Haron Din membuatkan penulis mendapat keputusan yang baik.

Apa yang ingin penulis tulis dibawah ini janganlah diambil sebagai satu kepercayaan yang boleh menjejaskan aqidah.

Penulis masih ingat di sebuah rumah rakan ayah penulis dimana mereka membuat bacaan Yaasin, penulis turut serta ikut dan bersama-sama berjemaah dengan Tok Guru. Selepas solat Isyak, terdapat tetamu yang lain yang terdiri daripada Dato-Dato, Tan Sri-Tan Sri bahkan berpangkat Tun cabut lari ke meja makan untuk makan malam.

Lain pula dengan penulis, kerana penulis lebih selesa meninggalkan saf selepas doa habis kerana penulis ragu ketika penulis berkerja nanti, adakah penulis sempat mengaminkan doa yang dibaca imam. Begitu juga dengan bapa penulis.

Selesai habis doa, semua jemaah yang tinggal di dalam rumah menunaikan solat Isyak keluar untuk makan. Dan penulis antara kumpulan yang terakhir keluar kerana yang lain keluar awal untuk makan.

Kata mereka terdapat empat perkara yang tidak boleh dilenggahkan, pertama mendirikan solat apabila waktunya tiba. Kedua, Mengebumikan jenazah apabila jenazah tiba. Ketiga, apabila seseorang itu mampu untuk berkahwin dan yang terakhir sekali, Bila makanan itu tiba.

Dan ketika keluar, hanya terdapat sebuah meja yang kosong berdekatan dengan penulis dimana Tok Guru duduk. Makanya penulis duduklah di meja tersebut dan meninggalkan kerusi disebelah penulis untuk bapa penulis yang berada di belakang.

Dan disebelah bapa penulis adalah Tuan Guru Haron Din.

Selesai sahaja makan sambil bersembang mengenai seorang wartawan yang menghina Islam yang lari dari Arab Saudi. Ayah penulis cepat-cepat menarik penulis untuk menggantikan tempat duduknya dan meminta Tok Guru melakukan sesuatu kepada penulis.

Penulis duduk di kerusi tersebut dan Tok Guru memegang dada penulis sambil membaca ayat-ayat dalam bahasa Arab kepada penulis. Lebih kurang 40 saat jugalah Tok Guru baca sesuatu terhadap saya dan diakhiri dengan berkata kepada penulis '' Inshallah, baik ''.

Dan keputusan PMR penulis syukur baik... Penulis berharap pencapaian seperti ini dapat berlaku pada tahun 2014 dimana penulis akan mengambil SPM, Inshallah.

Saturday, December 15, 2012

Malaysia Gagal ke Final Angkara FAM

Penulis yakin yang seluruh rakyat Malaysia masih lagi berada dalam mood bola AFF dimana Malaysia kecundang 0-2 ditangan Thailand. Rata-rata peminat tanahair menuding jari kearah pengadil perlawanan dari Korea Selatan kerana membuatkan pasukan Malaysia beraksi tempang kerana melayangkan kad kuning kedua kepada Fadhli Shas sekaligus membuatkan beliau dibuang padang.

Meskipun begitu, penulis masih lagi beranggapan yang kekalahan Malaysia bukanlah seratus peratus akibat pengadilan yang kurang baik, tetapi lebih menjurus kepada kurangnya peningkatan prestasi oleh pasukan bimbingan Datuk K. Rajagobal.

Ini berikutan permulaan kempen AFF yang hambar apabila Malaysia tewas 0-3 kepada Singapura yang mana telah dikritik hebat oleh peminat pasukan tempatan sebelum berjaya menewaskan Laos 4-1 dan musuh   ketat Indonesia 2-0.

Keputusan perlawanan diatas sebenarnya tidak menunjukkan prestasi yang baik buat Malaysia kerana sememangnya pasukan yang benar-benar berada sama taraf dengan Malaysia adalah Singapura. Ini kerana pasukan Laos sememangnya underdog dalam saingan kali ini manakala Indonesia pula tidak membariskan pasukan terkuatnya.

Krisis bola sepak Indonesia mungkin menjadi kelebihan buat Malaysia dan juga pendorong Malaysia untuk menang. Ini berikutan pasukan yang dibariskan ini adalah dari pasukan bola sepak yang rata-rata pemainnya terdiri dari pemain Liga Premier Indonesia bukannya Liga Super Indonesia.

Sebenarnya di Indonesia terdapat dua buah badan yang mewakili kelab-kelab bola sepak mereka iaitu salah satunya Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia ( PSSI ) dengan Liga Premier Indonesia yang diiktiraf FiFA. Manakala sebuah lagi adalah bagi mewakili kelab-kelab dibawah Liga Super Indonesia.

Meskipun Liga Premier Indonesia diiktiraf FiFA sebagai liga rasminya, namun situasi sebenarnya menunjukkan Liga Super Indonesia lebih mempunyai daya saing dan kualiti yang tinggi berbanding Liga Premier Indonesia.

Kekuatan kewanganlah menyebabkan Indonesia mempunyai dua buah liga yang mana jika dilihat, pemilik Pelita Jaya FC turut mempunyai sebuah lagi kelab di liga tersebut dan juga sebuah kelab di Australia. Safee Sali adalah salah seorang pemain disana yang ingin menyelamatkan kariernya menyebabkan beliau berhijrah ke Johor.

Dalam erti kata lain, pasukan yang diturunkan Indonesia menentang Malaysia bukanlah pasukan terkuat mereka. Jadi tidak perlulah kita berbangga kerana dapat menumpaskan Indonesia kerana jika pasukan yang kebanyakkannya terdiri dari pemain Liga Super Indonesia turun, perlawanan tidak semudah yang disangkakan.

Beralih ke saingan separuh akhir diantara Malaysia menentang Thailand yang mana kekalahan skuad negara dikatakan berpunca dari kesilapan Lee Min Hu, penulis berpendapat yang K. Rajagobal tidak perlu menyalahkan Min Hu sepenuhnya atas kegagalan skuad negara menempah tiket ke final.

Walaupun penulis kurang bersetuju dengan keputusan Lee Min Hu melayangkan kad kuning kepada Fadhli Shas, penulis ingin menanyakan peminat bolasepak tanahair adakah kita kalah kerana Fadhli Shas dibuang padang ataupun kita tidak cukup kuat.

Penulis secara peribadinya mengatakan kekalahan negara dengan agregat 3-1 adalah disebabkan Malaysia tidak mampu bersaing dengan Thailand. Lihat sahajalah perlawanan Fair Game Malaysia-Thailand di Stadium Nasional Bukit Jalil, adakah Malaysia dapat menewaskan Thailand?

Tidak... Bahkan keputusan seri 1-1 yang dicatat pada perlawanan tersebut penulis sifatkan sebagai kekalahan buat pasukan negara kerana Thailand mempunyai kelebihan jaringan di tempat lawan.

Natijahnya disini penyokong pasukan bola sepak negara harus menerima hakikat yang pertumbuhan ataupun perkembangan bola sepak tempatan tidaklah sebaik yang disangkakan. Lihat saja perlawanan persahabatan yang diaturkan pasukan negara dimana keputusannya amat sedih untuk penulis catit meskipun menentang Bangladesh.

Penulis ingin bincangkan kekalahan pasukan negara adalah disebabkan Persatuan Bola Sepak Malaysia tidak mendengar kritikan dan maklum balas oleh salah seorang individu paling penting dalam agenda pembangunan bola sepak tanahair iaitu Tan Sri Annuar Musa.

Pada awal tahun ini, Tan Sri Annuar Musa ada mengeluarkan kenyataan yang kurang menyenangkan pimpinan atasan FAM yang menyatakan perkembangan pasukan negara merungsingkan dan perlu ditambahbaik lagi.

Kenyataan beliau di salah sebuah syarikat penyiaran swasta itu menjadi penyebab beliau telah dihadapkan ke  jawatankuasa tatatertib FAM yang akhirnya menyebabkan beliau di gantung selama dua tahun enam bulan ataupun 30 bulan. Tan Sri Annuar Musa turut dianiaya apabila tidak dibenarkan membuat rayuan sekaligus menyebabkan beliau kehilangan jawatan dalam arena bola sepak Malaysia.

Annuar Musa dipercayai digantung 30 bulan oleh FAM  kerana enggan membenarkan beliau bertanding dalam pemilihan jawatankuasa FAM yang akan tamat kira-kira pertengahan 2014 sekaligus mengehadkan penglibatannya dalam arena bolasepak kebangsaan.

Kekalahan Malaysia kali ini membuktikan yang Tan Sri Annuar Musa mengeluarkan kenyataan yang benar dan penggantungan terhadap beliau patut ditarik balik selain memberikan kembali segala jawatan yang disandangnya.

Tan Sri Annuar Musa ketika mengeluarkan kenyataan tersebut jawatannya di dalam FAM adalah sebagai Timbalan Presiden FAM. Walaupun begitu, beliau masih lagi menyatakan realiti yang dihadapi pasukan bola sepak kita sejajar dengan hadis nabi, '' Katakanlah benar walaupun pahit ''.

Apa yang penulis ingin luahkan adalah rasa ketidakpuasan hati penulis terhadap pengurusan FAM. Jadi, penulis berharap FAM memohon maaf kepada Tan Sri Annuar Musa dan memperbetulkan kesilapan yang lalu dan memberi kembali jawatannya.

Ampun Tuanku Sultan Pahang

Ingatlah Sultan Melaka pernah menitahkan supaya Hang Tuah dibunuh, namun apabila Baginda sedar yang dirinya silap. Baginda bertitah '' Alangkah baiknya jikalau Tuah masih ada ''. Ya... Annuar Musa masih ada, penulis mohon perkenan Tuanku supaya memanggil kembali Tan Sri Annuar Musa.

Ayuh sama-sama kita doakan supaya Tan Sri Annuar Musa dipanggil kembali

* Tulisan dari seorang peminat bola sepak Malaysia yang ingin melihat Malaysia menjadi jaguh di dunia bukannya di Asia Tenggara ataupun Asia.

Saturday, December 8, 2012

Ilmu dan Harta

Saidina Ali bin Abu Talib memang tidak dapat dipisahkan dengan sejarah ketamadunan Islam yang mana merupakan salah seorang tokoh Islam yang banyak membantu nabi dalam menyebarkan dakwahnya. Bahkan beliau merupakan salah seorang manusia yang terawal memeluk Islam.

Hubungan baiknya dengan nabi tidak dapat dinafikan lagi kerana beliau telah dibela oleh nabi semenjak kecil lagi ( Ali juga sepupu dan juga menantu nabi ). Disebabkan itulah beliau ini dikatakan orang yang paling akrab dengan nabi dan telah banyak berjasa kepada Islam contohnya ketika penghijrahan dari Mekah ke Madinah.

Tatkala bapa segala kejahilan, Abu Jahal berada di luar rumah untuk menangkap nabi yang dijangka akan berhijrah, Ali lah yang menggantikan nabi di tempat tidurnya meskipun beliau resah memikirkan kemungkinan yang akan dihadapinya.

Dengan izin Allah, nabi dapat keluar dari rumahnya tanpa disedari oleh Abu Jahal dan rakan-rakannya kerana dipercayai tertidur. Selepas mereka sedar, mereka kecewa apabila mereka masuk rumah nabi, nabi tiada dirumah sebaliknya yang tidur di dalam sana adalah Ali. Beliau tidak ditangkap mahupun dibunuh kerana objektif Abu Jahal dan rakannya adalah untuk menangkap nabi.

Namun bukan sejarah hidupnya ingin penulis kongsikan, tetapi terdapat kata-katanya yang memikat hati penulis untuk dikongsi.

~~~~~~~~~~~~~

Pada suatu hari ketika Amirul Mukminun Saidina Ali bin Abi Talib sedang memberikan syarahan, terdapat sepuluh orang lelaki ingin menguji beliau sebagai seorang khalifah.

Lelaki pertama bertanya kepada beliau '' Yang manakah lebih baik diantara ilmu dengan harta ? ''. Saidina Ali menjawab '' Sudah tentu ilmu lebih baik daripada harta ''. Lelaki terbabit membalas '' Apakah dalilnya ? ''. Saidina Ali pun berkata '' Wahai saudaraku, ilmu itu adalah warisan para nabi dan rasul. Harta itu warisan Qarun, Firaun, Syaddad dan lain-lain ''.

Begitu juga dengan lelaki kedua hingga kesepuluh menanyakan soalan yang sama kepada Saidina Ali. Ali hanya tenang menjawab kesemua soalan yang sama itu dengan jawapan yang berbeza.

Berikut merupakan alasan yang diberikan oleh Saidina Ali kepada lelaki kedua hingga kesepuluh mengenai perbandingan diantara harta dan ilmu.

Kedua : Wahai saudaraku, ilmu itu menjaga kamu tetapi harta itu kamu yang menjaganya

Ketiga : Wahai saudaraku, orang yang mempunyai banyak harta akan mempunyai ramai musuh, Tetapi orang yang banyak ilmu mendapat ramai kawan.

Keempat : Wahai saudaraku, harta itu apabila dibelanjakan ia akan berkurangan, tetapi ilmu apabila diamalkan akan berkembang

Kelima : Wahai saudaraku, orang yang banyak harta biasanya kedekut dan tidak dihormati, manakala mereka yang banyak ilmu penurah dan dihormati

Keenam : Pemilik harta akan dihisab pada hari kiama. Ilmu pula akan memberikan syafaat kepadanya pada hari kiamat kelak 

Ketujuh : Harta menjadikan pemiliknya keras hati, tetapi ilmu menjadikan pemiliknya terang hati

Kelapan : Harta semakin lama disimpan ia semakin usang tetapi ilmu tidak usang dan tidak lapuk

Kesembilan : Pemilik harta akan terus berkata harta itu miliknya. Pemilik ilmu pula akan berkata ilmu itu milik Allah

Jawapan yang diberikan oleh Saidina Ali amat membuatkan penulis begitu kagum dengan kehebatannya. Tidak hairanlah ada yang memanggilnya sebagai Mutiara Ilmu. Tidak perlu terkejutlah mengapa beliau sering diberikan tanggungjawab yang berat oleh nabi semasa bersama dengannya seperti membawa panji-panji Islam.

Selepas kesemua soalan ditanya, lelaki terbabit pun beredar dan Saidina Ali berkata '' Jika terdapat orang yang menanyakan aku 100 soalan yang sama, akan ku jawab dengan 100 jawapan yang berbeza ''.

* Jangan cop saya berfahaman Shiah pula sebab kongsikan kisah Ali
** Maaf lambat terbitkan artikel, laptop penulis ada masalah