Tuesday, November 17, 2009

2012 dan One World Goverment

Kelmarin, aku sempat menonton tayangan filem hebat dari seorang pengarah dari Amerika yang bernama Roland Emerich di panggung wayang berdekatan.Jelas menunjukkan filem ini sungguh hebat dan teknik komputer yang agak hebat.

Berkisarkan seorang lelaki pergi ke berkelah bersama anak-anaknya dan ketika itu timbul beberapa masalah.Selepas itu mereka terjumpa akan seorang lelaki di sana dan menceritakan tentang kerajaan yang ingin melarikan diri dari segala bencana.Dari situlah bermula cerita yang amak menakjubkan.

Filem ini dibintangi aktor-aktor hebat seperti John Cusack, Amanda Peet, Liam James, Morgan lily dan ramai lagi pelakon.Bagi aku cerita boleh dikategorikan sebagai satu filem yang kita ingin tahu kesudahannya.Jadi pergilah ke panggung wayang berdekatan. 8/10

Bagi aku, filem ini memang salah satu agenda Amerika yang ingin mengawal dunia.Seperti yang aku telah tuliskan di dalam artikel-artikel yang lepas kebanyakkan terbitannya dari Yahudi dan Columbia Picture adalah satu daripadanya.

Tujuan mereka adalah untuk mengawal dunia seperti sediakala seperti berlaku dalam filem itu apabila China bersetuju melakukan projek yang disuruh kerajaan Amerika.Jadi secara tak langsung China berada di bawah pendtabiran Amerika.

Begitu juga dengan negara-negara lain kalau dilihat semua negara yang besar dan sejahtra merdeka tetapi mereka dibawah kawalan Amerika Syarikat.Jadi Ketua Negara kita adalah Perdana Menteri tetapi ketua segala ketua adalah Presiden Amerika.

Siapa pula yang mengcontrol presiden Amerika, Jawapannya Yahudi la seperti yang aku tulis di dalam artikel yang lepas tentang angka 13.Dan apa harapan mereka ingin semua pemimpin-pemimpin negara mengikut cakap mereka.

Jadi caranya adalah setiap pemimpin negara harus bekerjasama untuk selamatkan diri dari bencana alam ini.Sesiapa yang tidak mahu mengikut telunjuk mereka akan mati sesiapa yang ingin terus hidup perlu berada di bawah pemerintahan Amerika.Siapa yang mahu mati? Itulah taktik mereka sekarang tetapi harap-harap taktik tersebut tidak jadi.

No comments:

Post a Comment

Dipersilakan Komen