Tuesday, March 31, 2015

Mendaki Gunung Datuk, Rembau

Awal bulan yang lalu, penulis berpeluang meluangkan sedikit masa penulis dengan mendaki Gunung Datuk di Rembau, Negeri Sembilan. Seramai enam orang termasuk penulis pergi ke sana dengan menaiki dua buah kereta.

Perjalanan kami dari Subang Jaya hingga ke kaki Gunung Datuk sekitar satu jam 15 minit dengan purata kelajuan 120km/jam . Kami memulakan pendakian kami ke puncak pada jam 8.30 pagi dan sampai ke puncak sekitar jam 11.00 pagi.

Laluan treknya tidaklah terlalu ekstrem dan menurut guider penulis, kebiasaannya dalam satu jam 30 minit boleh sampai ke puncak dengan syarat tidak selalu buat pit stop.

Apa yang menarik mengenai Gunung Datuk ialah di kaki gunungnya, terdapat sungai yang mana pengunjung boleh mandi manda. Penulis bagaimanapun tidak mengambil kesempatan tersebut kerana sebaik sahaja penulis turun daripada Gunung tersebut jam menunjukkan pukul satu.

Cabaran...

Cabaran terbesar mendaki Gunung Datuk adalah apabila kita hendak sampai ke puncak Gunung yang berbatu. Pendaki perlu menggunakan dua tangga yang merupakan near-death situation buat penulis andai tersilap langkah.

Sejujurnya, tangga tersebut bukanlah bahaya tetapi pendaki perlu berhati-hatilah apabila menggunakan tangga tersebut untuk sampai ke puncak. Ruangan di puncak tidaklah sebesar mana dan dikatakan jika mendaki pada hujung minggu anda akan mengalami keadaan yang sesak disebabkan pengunjung yang ramai.

Awas... Di puncak gunung diatas batu itu mungkin boleh menjadi tempat terakhir anda berdiri jika anda tidak berhati-hati. Kenapa? Kerana andai anda tergelincir dan terjatuh anda semestinya akan jatuh gaung yang tingginya penulis pun tak berani nak jenguk.

Berapa banyak air kena bawa?

Kalau ikut badan penulis, sebotol air 100plus 500ml dan 1.5 liter botol air mineral pun tidak habis. Tapi perkara ini hanya terpakai buat penulis kerana penulis mengalami masalah peluh yang kurang berbanding dengan rakan-rakan penulis. 

Untuk playsafe, bawalah 2 liter air mineral dan sebotol air isotonik agar dapat mengisi tenaga anda untuk terus meneruskan perjalanan ke puncak Gunung Datuk... Jangan lupa untuk bawa alas perut seperti Chocolate Mars, Snickers, KitKat dan sebagainya agar dapat memberikan anda tenaga yang secukupnya.

Sesat?

Penulis tidak ambil risiko memanjat bukit tersebut secara Lone Ranger ataupun Chuck Norris ataupun John Rambo dengan tidak membawa guider. Guider penulis yang mempunyai pengalaman bertahun-tahun menyatakan bahawa seandainya anda tahu melihat tanda ikatan merah dan tidak lari daripada tanda tersebut, anda tidak akan sesat.

Jika rasa tidak menjumpai sebarang tanda berwarna merah, patah balik dan cari jalan yang sebetulnya dan jika tidak pasti silalah kembali ke kaki Gunung bagi meminimumkan risiko. Peratusan untuk sesat mengikut pengamatan penulis agak rendah namun penulis nasihatkan agar bawalah seseorang yang tahu selok-belok kawasan tersebut.

Kena bayaran tak?

Kena... Kalau tak silap sekitar RM5 seorang... Kos tersebut kerana untuk memelihara alam agar tidak tercemar selain menampung kos operasi tandas yang berada di kaki bukit dan sebagainya.

Adakah anda cukup fit untuk panjat?

Anda layak panjat jika anda tidak mempunyai masalah lelah dan sebagainya. Seandainya anda mampu berjogging di padang berhampiran rumah anda sebanyak 2 pusingan dan teruskan berjalan untuk 3 pusingan seterusnya penulis percaya tiada masalah untuk anda daki.

Salah seorang rakan sependakian penulis ada mengambil kesempatan mengambil video ketika aktiviti pendakian berlangsung. Maka, penulis ambil kesempatan disini untuk berkongsi video tersebutlah agar anda sedikit sebanyak mendapat gambaran bagaimana pengalaman kami mendaki di Gunung Datuk.







Saturday, February 28, 2015

Lima Transformasi Masjid untuk Lebih Mesra Orang Muda

Masjid sering dikaitkan dengan masalah kurangnya golongan muda dalam bersama-sama berjemaah di masjid. Golongan muda juga jarang terlibat dengan aktiviti-aktiviti masjid dan kebiasaannya didominasi jawatankuasanya dengan golongan veteran ataupun dipanggil otai.

Masalah ini berlaku di mana sahaja termasuk di qariah masjid penulis sendiri. Persoalannya, kenapakah masjid seolah-olah tidak mesra golongan muda sehinggakan menjadi seperti satu fobia bagi orang muda untuk berada di masjid selain pada waktu solat Jumaat?

Penulis ada bersembang dengan salah seorang ahli qariah masjid yang berhampiran dengan rumah penulis. Beliau menyatakan bahawa anak muda enggan ke masjid mungkin kerana sering dimarahi oleh jemaah masjid ketika mereka masih kecil. Hal ini kerana kebanyakan anak kecil termasuk penulis dahulu suka bermain ketika waktu sembahyang. Penulis masih ingat, selepas selesai solat Isyak empat rakaat pada malam Ramadan, penulis akan bermain sembunyi-sembunyi dan pelbagai jenis permainan sementara menunggu bapa penulis menghabiskan solat Tarawikhnya. Bahkan penulis pernah menyuruh bapa penulis agar sembahyang 20 rakaat agar penulis dapat bermain dengan lebih lama.

Selain itu, identiti masjid sebagai sebuah tempat untuk beribadah sahaja mengakibatkan orang muda enggan mendekati masjid. Mereka hanya hadir untuk beribadah. Sedangkan masjid boleh dipelbagaikan peranannya untuk menjadi pusat ekonomi, pusat percambahan pemikiran, pusat untuk berhibur dan sebagainya. Namun adakah ini terjadi di masjid di Malaysia ini?

Penulis ingin menggariskan lima perkara yang mungkin boleh mendekatkan golongan muda dengan masjid. Penulis tidak tahu keberkesannya namun penulis rasa inilah yang generasi muda inginkan apabila bercerita perihal masjid.

1. Snooker, Dart & Carom

Mungkin ada dalam kalangan pembaca mengatakan penulis sedang mula mengarut. Namun inilah apa yang penulis dengar daripada telinga penulis sendiri. Hal ini berlaku kira-kira setahun yang lalu ketika penulis di tingkatan lima. Peristiwanya berlaku di masjid di mana penulis sedang kendalikan sebuah kem agama untuk pelajar tingkatan satu dan dua.

Penulis mendekati seorang pelajar dan bertanyakan kepada dia, apa yang dia inginkan di masjid. Pelajar ini menjawab " Snooker! ". Penulis terus tersenyum dan berlalu pergi kerana pada detik itu penulis merasakan pelajar terbabit ingin mempermainkan penulis. Namun selepas berapa ketika, penulis merenung kembali apa yang dikatakan oleh pelajar terbabit. Ada betulnya juga... Kenapa tidak diletakkan snooker di masjid agar anak-anak muda meluangkan masa bermain snooker di masjid daripada mereka membayar berpuluh ringgit untuk bermain di pusat-pusat hiburan yang lain.

Masjid mungkin dijadikan sebagai alternatif buat golongan muda untuk melepaskan waktu stres dengan permainan seperti snooker, dart dan carom. Permainan ini akan membuatkan golongan muda berkumpul di masjid untuk bersembang sambil bermain permainan seperti ini. Apabila tibanya waktu solat, sudah pastilah mereka akan segera berhenti dan terus mengambil wuduk untuk bersama-sama berjemaah.

Membiarkan anak muda untuk melepak di masjid lebih baik daripada membiarkan mereka melepak di pusat hiburan yang penuh pancaroba. Kita tidak tahu apa yang akan berlaku selepas itu, namun risiko melakukan perkara buruk dapat dikurangkan apabila kita berada di masjid.

Sebagai contoh, berapa ramai manusia yang kuat mencarut tetapi mengawal percakapannya apabila berada di masjid kerana menghormati masjid. Dengan caj-caj positif yang berada di masjid, penulis yakin bahawa jarang idea dan pemikiran jahat akan bermula di masjid. Mana ada orang ajak pergi clubbin ketika dalam masjid. Tetapi kecenderungan rakan-rakan anda untuk mengajak anda pergi clubbin ketika di kedai mamak agak tinggi.

Sebab itu penulis merasakan meletakkan permainan seperti ini mampu menarik generasi muda untuk mendekatkan diri dengan masjid. Namun hal ini perlu mendapatkan sokongan daripada keseluruhan jawatankuasa masjid dan jemaah yang lain. Hal ini kerana salah seorang qariah masjid pernah berkata kepada penulis bahawa beliau pernah membelikan papan carom untuk masjid. Namun selepas membenarkan budak-budak main, ada segelintir golongan veteran yang mengatakan bahawa membiarkan mereka bermain carom sebagai perkara yang sia-sia dan membazir ( elektrik ). Lalu carom itu disimpan entah ke mana...

2. Pasang Wifi Percuma

Wifi... Salah satu perkara asas dalam kehidupan seharian kita pada tahun 2015 ini. Wifi merupakan punca untuk kita mengembara ke seluruh dunia melalui sambungan internetnya. Apakah sukar sangat bagi masjid untuk pasang Wifi dan bagi password untuk jemaah guna. Hal ini tidak dipraktikkan oleh masjid-masjid secara keseluruhannya.

Entah kenapa... Penulis merasakan Wifi ini sebagai daya penarik untuk golongan muda pergi ke masjid. Mungkin disebabkan Wifi yang ada di masjid, anak-anak muda pergi mengikuti ayahnya berjemaah solat Subuh dan mendengar kuliah Subuh pada waktu cuti.

" Hmmhh... Ikut abah sembahyang Subuh di masjid pagi esok...... Lepas sembahyang kena dengar kuliah subuh pulak...  Habes mau pukol 8.00... Apa yang penceramah tuh cakap pon haram aku tak faham...Ajar pasal bab Muamalat mana aku nak faham... Baik sembahyang dekat rumah ja " mungkin ini apa yang berbicara didalam hati seorang remaja apabila diajak ke masjid... Namun apakah perkara ini boleh berubah dengan Wifi? Mungkin dengan wifi kanak-kanak ini akan berkata ;

" Hmmhhh... Sembahyang Subuh esok pagii... Nak pergi ke tak nak... lepas sembahyang kena dengar kuliah subuh... Mau sampai pukul 8.00 pagi... Penceramah tuh cakap pon aku tak faham... Tapi takpa la, boleh main Clash of Clan sambil dengar ceramah sebab masjid ada Wifi "

Sekurang-kurangnya budak ini dengar kuliah Subuh meskipun tak masuk otak. Namun perkara yang paling penting sekali dia mengikuti bapanya solat Subuh berjemaah. Itulah rahmat paling besar... Tapi tidak wajarlah membiarkan jemaah untuk scroll Instagram, menulis Tweet, update Status di Facebook tatkala khatib membacakan khutbah.

Golongan yang bekerja ataupun pelajar juga mungkin akan menghabiskan masanya di masjid jika adanya Wifi. Mereka terpaksa menyiapkan tugasan mahupun pembentangan dan menjadikan masjid sebagai tempat mereka memerah otak untuk bagi menghabiskan kerja mereka.

3. Cipta App

Salah satu masalah yang dihadapi setiap organisasi adalah masalah komunikasi. Komunikasi merupakan penggerak utama dalam menjayakan sesuatu program selain daripada menyampaikan maklumat. Cara konvensional pihak pengurusan masjid dalam menyampaikan sesuatu maklumat adalah dengan membuat pengumuman sejurus selepas solat ataupun sebelum solat terutamanya untuk solat Jumaat.

Cara konvensional ini sebenarnya tidak efektif kerana qariah kemungkinan tidak ada ketika waktu pengumuman itu dibuat. Disebabkan itu, penulis mencadangkan bahawa jawatankuasa masjid membina aplikasi untuk telefon pintar melalui platform Android dan juga IOS.

Hal ini kerana hampir keseluruhan masyarakat di Malaysia terutamanya mereka yang tinggal di bandar mempunyai telefon pintar. Penggunaan aplikasi yang dimuatturunkan ke dalam telefon pintar mereka memudahkan segala interaksi di antara qariah dan juga wakil jawatankuasa masjid. Apa-apa makluman hanya perlu  dikemaskini ke dalam aplikasi tersebut.

Selain itu, tazkirah, informasi setempat dan apa jua hal yang membabitkan kepentingan qariah masjid turut boleh dikemaskini sekaligus memudahkan penyampaian maklumat. Orang muda sudah semestinya berasa dekat dengan pihak masjid apabila golongan veteran mahu merobohkan tembok pemisah antara generasi tua dan muda.

Penulis ada berbual sebentar dengan pembangun aplikasi dari Pulau Pinang. Beliau mengatakan untuk satu aplikasi yang standard membabitkan jumlah kos sebanyak RM 3,000 untuk Android dan juga IOS. Mereka menawarkan pakej mencipta aplikasi sehingga meletakkannya ke play store dan sebagainya.

4. Buka Cafe di Masjid

Idea ini terinspirasi apabila penulis menghadiri majlis akad nikah seorang kenalan bapa penulis di Damansara. Sebuah masjid di atas bukit di belakang bilik pameran Mofaz. Beliau yang selesai melafazkan nikah kemudiannya mengajak penulis dan keluarga untuk menikmati hidangan yang telah disediakan.

Maka, penulis pun jalan ke belakang untuk menjamah makanan lantas terlihat pemandangan indah sebuah cafe yang dibina dalam perkarangan masjid. Nampak mewah dengan susunan kerusi, menu makanan dan sebagainya.

Dari situ penulis berharap masjid-masjid yang mempunyai tanah yang luas ataupun ruang yang tidak digunakan untuk membuka cafe di masjid. Hal ini memudahkan jemaah untuk makan apabila tidak ada hidangan yang disediakan selain daripada selepas tahlil malam Jumaat dan selepas Kuliah Subuh.

Golongan veteran atau penulis gelarkan mereka sebagai backbencher juga boleh berbual apabila selesai solat sambil menikmati teh tarik dan mungkin juga roti canai. Sudah pasti dengan pembukaan cafe ini dapat merapatkan lagi hubungan dalam kalangan qariah masjid tersebut dan boleh menjadi tempat tercetusnya idea untuk merencanakan program-program sepanjang tahun.

Generasi muda juga tidak teragak-agak untuk menjadikan cafe tersebut sebagai port mereka. Bahkan mungkin menjadi tempat mereka menghabiskan tugasan mahupun kerja mereka tambahan lagi dengan adanya Wifi untuk mereka mendapat capaian internet.

Dalam pada yang sama pembukaan cafe ini mewujudkan peluang ekonomi kepada individu yang menguruskan cafe tersebut mungkin juga kepada masyarakat setempat.

5. Pasang Projector

Gandingan Cafe dan Wifi tidak cukup bagi menarik golongan muda untuk datang ke masjid. Namun jika diletakkan sekali projector untuk tayangan filem Hantu Kak Limah Balik Rumah ataupun siaran bola sepak diantara JDT menentang Pahang mampu menarik generasi muda datang melepak di sekitar masjid.

Disebabkan ingin menonton bola sepak di layar yang lebih besar berbanding televisyen LCD di rumah. Kemungkinan golongan muda akan hadir berjemaah untuk solat Maghrib dan menonton siaran langsung selepas itu. Apabila waktu Isya' masuk... Tangguh dulu solatnya dan tunggu sehingga waktu rehat separuh masa.

Penulis tidak pasti sama ada cara ini berkesan ataupun tidak namun apa salahnya jika kita mencuba sesuatu yang di luar akal fikiran bagi menarik golongan muda ke masjid. Apa salahnya melewatkan solat Isyak jika mampu menarik ramai golongan muda untuk solat berjemaah.

~~~

Cadangan diatas cumalah pandangan peribadi penulis sahaja, terpulang kepada qariah masjid sama ada ingin bereksperimen dengan lima trasnformasi masjid yang penulis gariskan agar lebih mesra dengan orang muda.

Mungkin akan ada yang mengatakan cadangan penulis mengarut namun kita harus menerima hakikat bahawa pada zaman ini teknologi boleh memainkan peranan yang penting bagi menggalakkan golongan muda untuk mendekatkan diri dengan masjid.

Sampai disini sahajalah perkongsian penulis, penulis berharap terdapat inisiatif yang diusahakan oleh jawatankuasa masjid bagi menarik minat golongan muda untuk lebih kerap ke masjid...